//
you're reading...
Al Khilafah

KE-KHALIFAH-AN MUAWIYAH

BUKTI BAHWA MUAWIYAH ADALAH KHALIFAH DAN LEBIH UTAMA DARI UMAR BIN ABDUL AZIZ

 

Sufyanal-Tsauri berkata:

الخلفاءخمسة أبو بكر وعمر وعثمان وعلي وعمر بن عبد العزيز رضي الله عنهم ومن سواهم فهو مبتزٌّ .

 “Para khalifah itu adalima, Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali dan Umar bin Abdul Aziz ra, selain mereka adalah para perampas kekuasaan”.

(Sunan Abi Daud[4633], dan Ibnu Abi Hati al-Razi, Adab al-Syafi’iy wa Manaqibuh, [Beirut, Dalal-Kutub al-Ilmiyyah, 2003], hal. 146).

 

Dan Imamal-Syafi’iy (150-204 H/767-820 M) berkata:

الخلفاءخمسة أبو بكر وعمر وعثمان وعلي وعمر بن عبد العزيز رضي الله عنهم.

 “Para khalifah itu ada lima, Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali dan Umar bin Abdul Aziz ra.”  

(Ibnu Abi Hatimal-Rozi, Adab al-Syafi’iy wa Manaqibuh, hal. 145; al-Baihaqi, Manaqibal-Syafi’iy, [Kairo, Maktabah Dar al-Turats, tt], juz I, hal. 448, [edisi AhmadShaqr]; Ibn Abdil Barr, al-Intiqa’ fi Fadhail al-Aimmah al-Tsalatsahal-Fuqaha’, [Beirut, Dal al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 2010], hal. 82; dan al-Dzahabi,Siyar A’lam al-Nubala’, [Beirut, Muassasah al-Risalah, 1993], juz X, hal. 20).

 

Dan pernyataan Imam Ahmad bin Hanbal (164-241 H/780-855 M):

عن الميموني قال: سمعت أحمد بن حنبل وقيل: إلى ما تذهب في الخلافة؟ قال: أبو بكر وعمر وعثمان وعلي، فقيل له: كأنك تذهب إلى حديث سفينة؟ قال: أذهب إلى حديث سفينة وإلى شيئ آخر.

“Al-Maimuni berkata: “Aku mendengar Ahmad bin Hanbal ditanya:“Kemana pandangan anda tentang khilafah?” Ia menjawab: “Abu Bakar, Umar, Utsmandan Ali.” Lalu ia ditanya lagi: “Sepertinya anda mengikuti hadits Safinah?” Iamenjawab: “Aku mengikuti hadits Safinah dan yang lain.”(Al-Baihaqi, al-I’tiqad wa al-Hidayah ila sabil al-Rasyad, hal. 469).

 

Semua pernyataan itu harus didudukkan sebagai bagian dari amar makruf dan nahi munkar, bukan sebagai pengingkaran terhadap sistem khilafah mulkiyyah. Dan pernyataan Sufyan al-Tsauri dan Imam al-Syafi’iy yang memasukkan Umar bin Abdul Aziz sebagai khalifah, adalah indikasi bahwa beliau berdua mengakui Muawiyah dan yang lainnya sebagai khalifah. Karena beliau berdua adalah bagian dari ulama Ahlussunnah Wal-Jama’ah yang telah sepakat bahwa semua sahabat Nabi SAW adalah adil dan kurun sahabat adalah kurun terbaik. Dengan demikian Muawiyah tentu lebih adil dan lebih tinggi derajatnya dari pada Umar bin Abdul Aziz. Oleh karenanya, dalam Syarah AqidahThahawiyah di jelaskan (mencantumkan teks aslinya sangat perlu):

 

(وَهُمُ الْخُلَفَاءُ الرَّاشِدُونَ وَالْأَئِمَّةُ الْمَهْدِيُّونَ.)

كلمة(الْخُلَفَاءُ الرَّاشِدُونَ) مأخوذة من حديث النبي صلى الله عليه وسلم في وصفهم بالرّاشدين في قوله مثلاً في حديث العرباض بن سارية «عليكم بسنتي وسنة الخلفاءالراشدين المهديين من بعدي تمسكوا بها وعضوا عليها بالنواجذ». ووَصْفُ الخلافة ووَصْفُ الرُّشْدْ ليس مُخْتَصَّاً بهؤلاء، فقد يكون بعدهم من يكون خليفةً، ويكون بعدهم من يكون راشداً. لكنهم اتَّصَفُوا بِوَصْفٍ زائدٍ على الخلافة الراشدة فيأنَّهُم على خلافةٍ راشدة على منهاج النبوة كما صَحَّ عنه صلى الله عليه وسلم أنه قال «الخلافة ثلاثون سنة على منهاج النبوة ثم يكون ملكاً» إلى آخره. فهم الخلفاءالأربعة الذين شَهِد لهم النبي صلى الله عليه وسلم بالخلافة وبالرُّشْدْ.

“Mereka adalah para khalifah yang cerdas dan para imam yang mendapat petunjuk”. Kalimat al-khulafa’ al-rosyidun diambil dari hadits Nabi SAW dalam menyifati mereka dengan term al-rosyidin seperti sabdanya pada hadits ‘Irbadh bin Sariyah, “Hendaklah kalian berpegang teguh dengan sunnahku dansunnah al-khulafa’ al-rosyidun al-mahdiyyun setelahku, berpeganglah dengannya dan gigitlah ia dengan gigi-gigi geraham”. Menyifati khilafah dan cerdas itu tidak tertentu dengan mereka (al-khulafa’ al-rosyidun), karena setelah mereka masih ada orang yang menjadi khalifah dan masih ada orang yang cerdas. Tetapi mereka memiliki sifat lebih daripada khilafah rosyidah, yaitu khilafah rosyidah‘ala minhajin nubuwwah, sebagaimana sah dari Nabi SAW, bahwa beliau bersabda:“Khilafah ‘ala minhajin nubuwwah itu tiga puluh tahun, kemudian mulkiyyah…”.(Al-Musnad [18430] dan al-Mu’jam al-Kabir [368]). Mereka adalah empat khalifah yang telah mendapat kesaksian dari Nabi SAW sebagai khilafah dan cerdas.”

 

وهاهنامسائل.

 [المسألة الأولى]:

أَنَّوصف الخليفة استمر بعدهم في وُلاةٍ بني أمية؛ لكنَّهُ مع تغير الاسم إلى أميرالمؤمنين. وهذا ابتدأ من عهد عمر رضي الله عنه لما قيل له: أنت (خليفة خليفة رسولالله صلى الله عليه وسلم، فقال: أنتم المؤمنون وأنا أميركم أو كما جاء عنه رضيالله عنه) وإلا فَهُمْ خلفاء، فيَصِحُّ أن يُقَال الخليفة عمر، الخليفة عثمان،والخليفة الراشد علي وهكذا؛ لكنه اقْتُصِرْ على أمير المؤمنين عمر وأمير المؤمنينعثمان وأمير المؤمنين علي، ثمَّ بعده أمير المؤمنين معاوية إلى آخره.

“Dan di sana terdapat sejumlah masalah:

Pertama, pasca al-khulafa’ al-rosyidin penyifatan khalifah itu tetap berjalan pada penguasa Bani Umayyah, tetapi namanya berubah menjadi amirul mu’minin. Ini bermula dari periode Umar ra, ketika dikatakan kepadanya,“Engkau adalah khalifah khalifah Rasulullah SAW”, lalu beliau berkata: “Kalian adalah orang-orang mu’min dan aku adalah amir kalian”, atau sebagaimana datang dari beliau. (Tarikh al-Thabari [2/569] dan Tarikh al-Khulafa [1/124]). Sesungguhnya mereka adalah para khalifah dan sah dikatakan; Khalifah Umar, Khalifah Utsman, Khalifah Rosyid Ali dan seterusnya. Tetapi disingkat menjadi amirul mu’minin Umar, amirul mu’minin Utsman dan amirul mu’minin Ali, kemudian setelah Ali, amirul mu’minin Muawiyah dan seterusnya.”

 

وهؤلاءخلفاء لقول النبي «لا يزال هذا الدين عزيزاً إلى اثنتي عشر خليفة» وهذا يَدُلّ على دخول ملوك بني أمية مع اتِّصَافِهِم بالمُلْكْ باسم الخليفة؛ لأنَّ لفظ الخليفةليس فيه مزيد فضل؛ ولكن معناه أنَّهُ الذي يخْلُفُ من قبله، وقد يكون يخلف بحسن،وقد يكون يخلف بغير ذلك. لكن قال صلى الله عليه وسلم «لا يزال هذا الدين عزيزا إلى اثنتي عشر خليفة» وهذا يدل أيضاً على أنَّ ما بعد الاثني عشر خليفة يصح أنيُسَمَّوا خلفاء لكن لم يَخْتَصُّوا بهذا الاسم ولكن اخْتُصُّوا بألقاب أخرى،وربما أُطْلِقَ هذا اللقب.

“Mereka semua adalah para khalifah, karena Nabi SAW bersabda; “Agama ini akan selalu kuat sampai kepada dua belas khalifah”. (HR Muslim [4812]). Ini menunjukan masuknya penguasa Bani Umayyah kepada nama khalifah, meskipun mereka disifati sebagai kerajaan. Karena term khalifah itu tidak memiliki keutamaan lebih,selain maknanya sebagai pengganti khalifah sebelumnya, baik menggantinya dengan baik atau dengan tidak baik. Tetapi Nabi SAW telah bersabda: ; “Agama ini akan selalu kuat sampai kepada dua belas khalifah”. Ini juga menunjukkan bahwa khalifah pasca dua belas khalifah, tetap sah dinamai para khalifah, meskipun juga dijuluki dengan nama-nama yang lain”.

 

[المسألة الثانية]:

لوكان ثَمَّ خليفة خامس بعد الخلفاء الأربعة الذين اخْتُصُّوا باسم الخلفاء الراشدين والأئمة المهديين، لو كان ثَمَّ من يستحق الخليفة الخامس فالذي يستحقه الصحابي الجليل معاوية بن أبي سفيان رضي الله عنه.

“Kedua,seandainya di sana ada khalifah ke lima pasca al-khulafa’ al-rosyidun yang telah mendapat kekhususan dengan nama al-khulafa’ al-rosyidun wa al-aimmahal-mahdiyyun, seandainya di sana ada khalifah ke lima, maka orang yang paling berhak sebagai khalifah ke lima adalah sahabat besar Muawiyah bin Abu Sufyanra.”

 

وهذاهو الذي عليه أهل السنة بخلاف قول طائفة من أهل البدع في عمر بن عبد العزيز رحمه الله إنَّهُ خامس الخلفاء الراشدين، أو الخليفة الخامس، أو الخليفة الراشد الخامسونحو ذلك. هذا ليس من أقوال أئمة أهل السنة؛ بل لو كان ثَمَّ خامس فالأحق بهمعاوية بن أبي سفيان فهو أفضل من عمر بن عبد العزيز بلا شك لأنَّهُ:

– اجتمع عليه الناس.

– وصار في مدته إغاظة للكافرين.

– ولأنه هو صاحب رسول الله صلى الله عليه وسلموكاتب الوحي، وقد قال ابن مسعود (لَمُقام أحدهم ساعة مع رسول الله صلى الله عليهوسلم خير من عبادة أحدكم كذا وكذا سنة).

“Inilah pendapat yang dipegangi oleh Ahlussunnah, berbeda dengan pendapat kelompok ahli bid’ah terkait Umar bin Abdul Aziz rh, bahwa beliau adalah ke limanya al-khulafa’ al-rosyidun, khalifah ke lima, atau khalifah al-rosyid ke lima, dst. Ini bukan pendapat para imam Ahlussunnah. Akan tetapi ketika di sana ada khalifah ke lima, maka yang paling berhak dengannya adalah Muawiyah bin AbiSufyan, beliau itu lebih utama dari Umar bin Abdul Aziz rh, dengan tanpa keraguan, karena:

a) Umat Islam bersatu di bawah kekuasaannya.

b) Pada periode Muawiyah, orang-orang kafir dibuat marah.

c) Muawiyah adalah sahabat Nabi SAW dan penulis wahyu, dimana Ibnu Mas’ud berkata: “Sesungguhnya menetapnya salah seorang sahabat bersama Rasulullah SAW itu lebih baik dari ibadahnya salah seorang dari kalian selama sekian tahun”. (HR Ibnu Majah [162]).”

 

والنبي صلى الله عليه وسلم قال «لا تسبوا أصحابي فوالذي نفسي بيده لو أنفق أحدكم مثل أحدذهبا ما بلغ مد أحدهم ولا نصيفه»، وقد قال – عز وجل – أيضاً{لَا يَسْتَوِي مِنكُممَّنْ أَنفَقَ مِن قَبْلِ الْفَتْحِ وَقَاتَلَ أُوْلَئِكَ أَعْظَمُ دَرَجَةً مِّنَالَّذِينَ أَنفَقُوا مِن بَعْدُ وَقَاتَلُوا وَكُلًّا وَعَدَ اللَّهُ الْحُسْنَى والله بما تعملون خبير}[الحديد:10].

“Sedangkan Nabi SAW bersabda: “Janganlah kalian memusuhi sahabat-sahabatku, demi Tuhan yang jiwaku ada pada genggaman-Nya, seandainya salah seorang diantara kalian menafkahkan emas seberat gunung Uhud, maka tidak bisa mengimbangi satu mud darisalah seorang sahabat dan tidak setengahnya”. Dan Allah SWT juga berfirman:“Tidak sama di antara kamu orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sebelum penaklukan (Mekah). Mereka lebih tinggi derajatnya daripada orang-orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sesudah itu. Allah menjanjikan kepada masing-masing mereka (balasan) yang lebih baik. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan”. QS al-Hadid [57]: 10.”

 

وعمربن عبد العزيز لاشك أنَّهُ دون معاوية ولم يحصل له في ولايته الانتشار، وإنَّمَاأرادَ أشياء في نشر السنة، وفي الجهاد وفي إحقاق الحق والعدل بين الناس، وإزالةالمظالم؛ لكن لم يستقم له الأمر فما عاش في ولايته إلا أقل من سنتين او نحوالسنتين، ثم بعدها قُبِضْ. لهذا فلا يُقَدَّمْ أحد من التابعين على أحد من الصحابة- رضي الله عنهم -.

Sedangkan Umar bin Abdul Aziz tidak ada keraguan, bahwa derajat beliau di bawah Muawiyah,dan pada pemerintahan Umar bin Abdul Aziz tidak terjadi kemajuan penyebaran (dakwah Islam dan wilayah khilafah). Beliau hanya  pokus pada beberapa perkara, yaitu menyebarkan sunnah, jihad, merealisasikan hak dan keadilan di antara manusia, dan menghilangkan kezaliman. Akan tetapi perkaranya tidak setabil, sehingga beliau hanya hidup dalam kekuasaannya tidak lebih dari dua tahun atau kurang lebih dua tahun, kemudian setelah itu beliau wafat. Oleh karena itu, tidak ada seorangpun dari generasi tabi’in yang bisa diutamakan atas seseorang dari generasi sahabat rodhiyallohu ‘anhum… … …” (Lihat: ShalihAli al-Syaikh, Syarh al-Aqidah al-Thahawiyyah, juz 1, hal. 643-645, Maktabah Syamilah).

Bagian II

BUKTI BAHWA MUAWIYAH ADALAH KHALIFAH YANG HAK 

 

Bismillahir Rohmaanir Rohiim

 

Tulisan semacam ini terus saya angkat untuk menyingkap kekeliruan paham sesat, yaitu paham yang hanya memakai dalil satu ayat atau satu hadits (seperti hadits terkait bahwa khilafah 30 tahun) dan membuang ayat-ayat atau hadits-hadits yang lain terkait khilafah dan khalifah. Tujuan mereka hanyalah untuk membatalkan sistem khilafah yang selama ini terus diperjuangkan oleh Hizbut Tahrir (HTI). Mereka tidak menyadari bahwa khilafah adalah sistem pemerintahan Islam yang memuat kumpulan dalildalil syara’ dari puluhan ayat Alqur’an, hadits, ijmak, qiyas serta kaedah-kaedah syara’ yang lain. Sebagaimana shalat adalah sistem ubudiyah yang memuat kumpulan dalil-dalil syara’. Oleh karenanya, menggunakan hanya satu dalil hadits untuk menolak kewajiban khilafah (seperti hadits terkait bahwa khilafah 30 tahun) atau satu dalil hadits untuk menolak kewajiban shalat (seperti hadits “tidak ada shalat bagi tetangga masjid kecuali di masjid”) adalah kesesatan yang nyata.

 

Imam Ibnu Hajar al-Haitami RH berkata:

وعلى أن تلك الفوائد الشرعية وهي صحةخلافة معاوية وقيامه بأمور المسلمين وتصرفه فيها بسائر ما تقتضيه الخلافة مترتبة علىذلك الصلح فالحق ثبوت الخلافة لمعاوية من حينئذ وأنه بعد ذلك خليفة حق وإمام صدق كيفوقد أخرج الترمذي وحسنه عنعبد الرحمن بن أبي عميرة الصحابي عن النبي أنه قال لمعاوية اللهم اجعلههاديا مهديا .

“Bahwa hal tersebut (turunnya Hasan bin Ali RA dari kekhalifahan) adalah faedah syara’, yaitu sahnya kekhilafahan Muawiyah. Sedang  tindakan Muawiyah terhadap pengaturan urusankaum muslim dengan semua tuntutan khilafah adalah konsekuensi dari perdamaian tersebut.Pendapat yang hak adalah tetapnya kekhilafahan Muawiyah sejak peristiwa itu,dan setelah itu beliau adalah khalifah yang hak dan imam yang benar. Bagaimana tidak? Imam Turmudzi benar-benar mengeluarkan dan menghasankan hadits dari Abdurrahman bin Abu ‘Amirah al-Shahabi dari Nabi SAW, bahwa beliau pernah mendoakan Muawiyah: “Ya Alloh, jadikanlah dia orang yang memberi petunjuk dan yang mendapat petunjuk”.

 

 وأخرج أحمد في مسنده عن العرباضبن سارية، قال: سمعت رسول الله يقول اللهم علم معاوية الكتاب والحساب وقه العذاب .

Dan Imam Ahmad dalam kitab Musnadnya mengeluarkan hadits dari ‘Irbadl bin Sariyah, ia berkata:“Aku mendengar Rasululloh SAW berdoa: “Ya Alloh, ajarkan kepada Muawiyah al-Kitab dan hisab, dan jagalah ia dari azab neraka”.

 

 وأخرج ابن أبي شيبة في المصنف والطبرانيفي الكبير عن عبد الملك ابن عمير قال قال معاوية ما زلت أطمع في الخلافة منذ قال ليرسول الله يا معاوية إذا ملكت فأحسن .

Dan Ibnu Abi Syaibah dalam kitan al-Mushannaf dan Thabrani dalam kitab Mu’jam Kabiir mengeluarkan hadits dari Abdul Malik bin Umair, ia berkata: “Muawiyah berkata:“Aku selalu menginginkan khilafah sejak Rasululloh SAW bersabda kepadaku:“Wahai Muawiyah, apabila kamu berkuasa, maka berbuat baiklah”.

 

 فتأمل دعاء النبي له في الحديثالأول بأن الله يجعله هاديا مهديا والحديث حسن كما علمت فهو مما يحتج به على فضل معاويةوأنه لا ذم يلحقه بتلك الحروب لما علمت أنها كانت مبنية على اجتهاد وأنه لم يكن لهإلا أجر واحد لأن المجتهد إذا أخطأ لا ملام عليه ولا ذم يلحقه بسبب ذلك لأنه معذورولذا كتب له أجر . ومما يدل لفضله أيضا الدعاء في الحديث الثاني بأن يعلم ذلك ويوقى العذاب ولا شك أن دعاءه مستجاب فعلمنا منه أنه لاعقاب على معاوية فيما فعل من تلك الحروب بل له الأجر .

Maka renungilah doa Nabi SAW untuk Muawiyah pada hadits pertama, bahwa Alloh menjadikannya orang yang memberi petunjuk dan yang mendapat petunjuk. Hadits itu hasan sebagaimana telah kamu ketahui, maka hadits itu bisa menjadi hujah atas keutamaan Muawiyah. Dan bahwasanya tidak ada celaan pada Muawiyah sebab peperangan yang terjadi, karena telah kamu ketahui, bahwa peperangan tersebut dibangun di atas ijtihad, dan bahwa Muawiyah tidak memiliki kecuali satu pahala. Karena ketika mujtahid itu salah, maka tidak ada dosa dan tidak pula ada celaan terhadapnya sebab kesalahan itu, karena ia dimaapkan, dan karenanya ditulis  pahala baginya. Dan termasuk yang menunjukkan keutamaan Muawiyah juga doa pada hadits kedua, bahwa ia mendapat ilmu tentang al-Kitab dan hisab dan terjaga dari azab neraka. Dan tidak ada keraguan, bahwa doa Nabi SAW itu diijabah. Oleh karenanya, kami mengerti dari doa itu, bahwasanya tidak ada sanksi atas Muawiyah terkait peperangan yang ia lakukan, tetapi ia mendapat pahala”. (Lihat: Abul Abbas Ahmad bin Muhammad bin Muhammad bin Ali Ibnu Hajar al-Haitami, al-Showa’iq al-Muhriqoh ‘ala Ahli al-Rofdl wa al-Dlolal wa al-Zindiqoh, juz 2, hal. 625, 626, 627, Muassasah al-Risalah Berut, cetakan ke 1, tahqiq Abdurrohman bin Abdulloh al-Turki dan Kamil Muhammad al-Kharroth, Maktabah Syamilah).

 

KESIMPULAN:

 

1. Muawiyah adalah Khalifah yang hak dan Imam yang benar.

2. Muawiyah adalah khalifah yang memberi petunjuk (Haadiy) dan yang mendapat petunjuk (Mahdiy). Ini seperti ungkapan hadits “al-Khulafa’al-Raasyidiin al-Mahdiyyiin” (para khalifah yang cerdas/memberi petunjuk dan mendapat petunjuk).

3. Karena itu, sistem pemerintahan yang dijalankan oleh Muawiyah adalah sistem Khilafah, bukan sistem kerajaan (mulkiyyah).

 

ITULAH PAHAM ASWAJA YANG DIWAKILI OLEH IBNU HAJAR HAITAMI.

SEDANGKAN PAHAM YANG BERLAWANAN DENGANNYA ADALAH PAHAM SYIAH EKSTRIM, SESAT DAN ZINDIQ.

 Bagian III

BUKTI BAHWA MUAWIYAH ADALAH KHALIFAH DALAM SISTEM KHILAFAH, BUKAN RAJA DALAM SISTEM KERAJAAN

Imam Jalaluddien as-Suyuthi RH berkata:

 

“Muawiyah bin Abu Sufyan RA telah memeluk Islam bersama ayahnya pada hari penaklukkan kota Mekkah, ia hadir pada perang Hunain dan termasuk muallaf kemudian Islamnya baik sehingga menjadi salah satu penulis wahyu bagi Rasulullah SAW.

 

Telah diriwayatkan dari Muawiyah dari Nabi SAW seratus enam puluh tiga hadits, dan telah meriwayatkan hadits dari Muawiyah, dari kalangan sahabat adalah Ibnu Abbas, Ibnu Umar, Ibnu Zubair, Abu Darda’, Jarir al-Bajjali, Nu’man bin Basyir dan yang lainnya, dan dari kalangan tabi’ien adalah Ibnul Musayyab, Humaid Ibnu Abdurrahman dan yang lainnya.

 

Muawiyah adalah termasuk orang yang memiliki kecerdasan dan kecerdikan, dan telah datang sejumlah hadits mengenai keutamaannya, diantaranya adalah hadist:

 

عن عبد الرحمن بنأبي عميرة الصحابي عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال لمعاوية ” اللهم اجعلههادياً مهدياً ” . أخرج الترمذي وحسنه

Dari Abdurrahman bin Abu Amirah al-Shahabi, bahwa Nabi SAW pernah berdoa untuk Muawiyah: “Ya Alloh, jadikanlah ia orang yang memberi petunjuk dan mendapat petunjuk”. (Hadist dikeluarkan dan dihasankan oleh al-Tirmidzi).

 

عن العرباض بن سارية:سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: ” اللهم علم معاوية الكتاب والحساب وقهالعذاب ” . أخرج أحمد في مسنده

Dari Irbadl bin Sariyah (berkata): “Aku pernah mendengar Rasululloh SAW berdoa: “Ya Alloh, ajarkan kepada Muawiyah kitab dan hisab, dan jagalah ia dariazab”. (Hadits dikeluarkan Imam Ahmad dalam kitab Musnadnya).

 

عن عبد الملك بنعمير قال: قال معاوية: ما زلت أطمع في الخلافة منذ قال لي رسول الله صلى الله عليهوسلم: ” يا معاوية إذا ملكت فأحسن ” . وأخرج ابن أبي شيبة في المصنف والطبرانيفي الكبير

Dari Abdul Malik bin Umair berkata: “Muawiyah pernah berkata: “Aku selalu mengharap khilafah sejak Rasululloh SAW bersabda kepadaku: “Wahai Muawiyah, apabila kamu berkuasa, maka berbuat baiklah”.

 

Ketika Abu Bakar RA mengirim tentara ke Syam, maka Muawiyah berjalan bersama saudaranya yaitu Yazid bin Abu Sufyan. Lalu ketika Yazid wafat, maka Abu Bakar mengangkat Muawiyah menjadi penguasa di Damaskus, lalu ditetapkan oleh Umar kemudian oleh Utsman, dan Utsman mengumpulkan semua negeri Syam kepada Muawiyah.

Dengan demikian Muawiyah menjadi amir selama dua puluh tahun, dan menjadi khalifah selama sepuluh tahun.

 

Ka’bul Akhbar RH berkata: “Tidak akan ada yang bisa menguasai umat ini sebagaimana Muawiyah menguasainya”. Al-Dzahabi berkata: “Ka’bul Akhbar wafat sebelum Muawiyah menjadi khalifah. Ka’bul Akhbar benar tentang pengutipannya. Karena Muawiyah tetap menjadi khalifah selama sepuluh tahun tidak ada seorangpun di bumi yang merebut kekuasaannya, berbeda dengan orang-orang (para khalifah) setelahnya dimana mereka memiliki penentang dan sejumlah kerajaan keluar dari kekuasaannya. Muawiyah pernah keluar kepada khalifah Ali RA, dan telah mengakui khilafah, kemudian keluar kepada Hasan bin Ali RA lalu Hasan turun dari khilafah. Lalu Muawiyah memegang khilafah (menjadi khalifah) dari bulan Rabi’ul Akhir atau Jumadal Ula tahun empat puluh satu hijriyah. Lalu tahun itu disebut sebagai tahun jama’ah, karena umat bersatu atas satu khalifah, dan pada tahunitu Muawiyah mengangkat Marwan bin Hakam menjadi wali (gubernur) di Medinah.

 

Dan pada tahun lima puluh hijriyah Quhastan ditaklukkan secara paksa, dan pada tahun itu Muawiyah memanggil penduduk Syam untuk berbai’at dengan metode putra mahkota kepada orang setelahnya, kepada anaknya yaitu Yazid, lalu mereka membai’atnya. Muawiyah adalah orang pertama yang menjanjikan khilafah kepada anaknya, dan orang pertama yang menjanjikan khilafah ketika sehatnya. Kemudian Muawiyah mengirim surat kepada Marwan di Medinah untuk mengambil bai’at, lalu Marwan berkhathbah dan berkata: “Sesungguhnya amirul-mu’minien telah berpendapat mengangkat pengganti (sebagai khalifah) atas kalian anaknya yaitu Yazid, sebagai sunnah Abu Bakar dan Umar”. Lalu Abdurrahman bin Abu Bakar Shiddieq berdiri lalu berkata: “Tetapi sunnah Kisro dan Qaeshor. Sesungguhnya Abu Bakar dan Umar tidak menjadikan khilafah pada anak-anaknya, dan tidak pula pada seorang dari keluarganya”. (lihat: Tariekh al-Khulafa’, juz 1, hal. 79-80, Maktabah Syamilah keluaran ke dua).

 

KESIMPULAN PLUS PENJELASAN:

 

Yang bisa diambil dari pernyataan Imam Suyuthi dia atas adalah:

 

Pertama; Imam Suyuthi berkali-kali menggunakan kata khilafah dan khalifah untuk kekuasaan Muawiyah, bahkan Muawiyah sendiri berkata: “Aku selalu mengharap khilafah sejak Rasululloh SAW bersabda kepadaku: “Wahai Muawiyah, apabila kamu berkuasa (idzaa malakta), maka berbuat baiklah”. Oleh karenanya, kata mulk[un] yang dikehendaki oleh Nabi SAW dalam hadits bahwa khilafah itu 30 tahun dan setelahnya adalah mulk[un], dan pada perkataan muawiyah ini (idzaa malakta), adalah bermakna kekuasaan yang menyerupai kerajaan, karena pengangkatan putra mahkotanya (seperti pada kesimpulan kedua), tetapi kekuasaan itu tetap memakai sistem khilafah, karena Muawiyah berkata, “Aku selalu mengharap khilafah…”, bukan murni sistem kerajaan, sebagaimana anggapan kaum Wahabi/salafi salaathien untuk mengokohkan sistem kerajaan Arab Saudi, yang diikuti oleh kaum liberal sejati dan semu liberal yang masih berjubah dan bersarung untuk mengokohkan sistem demokrasi sekular.

 

Kedua; Peralihan kekuasaan dari Muawiyah kepada Yazid bin Muawiyah melalui sistem putra mahkota dan meskipun tetap masih mamakai metode bai’at, sebenarnya kondisi inilah yang mengawali sistem khilafah bercampur (berbau) kerajaan, dan inilah kesalahan Muawiyah sebagai sahabat yang tidak ma’shum seprti halnya para nabi dan rasul, yang menjadikan khilafahnya terlepas dari khilafah ‘alaa minhajin nubuwwah. Jadi hanya karena satu kesalahan ini. Sedangkan hukum-hukum yang dijalankan oleh Muawiyah dan para khalifah seterusnya adalah tetap hukum-hukum Islam semata. Karena ketika ada penyimpangan dari hukum Islam, maka para ulama masanya segera melakukan kewajiban beramar-makruf dan nahi-munkar untuk meluruskannya kembali. Berbeda dengan ulama saat ini, mereka justru menjadi pendukung setia penguasa yang tidak menerapkan hukum-hukum Islam dalam pemerintahannya. Ini bisa dipahami dari betapa ingkarnya para ulama saat itu terhadap Muawiyah dan para khalifah setelahnya yang hanya malakukan kesalahan tersebut. Lalu bagaimana kalau para ulama itu hidup di masa sekarang? Dan keingkaran para ulama itu  bisa dibaca pada pernyataan Imam Suyuthi selanjutnya… Wallohu a’lam.

 

KAUM ASWAJA SEJATI TIDAK AKAN BERANI MENOLAK HAQQ DARI SIAPAPUN DATANGNYA, KARENA PADA DASARNYA HAQQ ADALAH MILIK ALLOH DAN DARI ALLOH, KECUALI KAUM ASWAJA TOPENG.

By : Ustadz Abulwafa Romli

About hamdanifirdaus

Lahir Paninjauan 10 September 1987 Anak dari pasangan Dalimi St. Budiman Dan Resnawati

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Seruan Al-syam

  • 27,880 hits

MENGENAL HIZBUT TAHRIR

Film Ilamata 2013 Menuju Muktamar Khilafah 2013

HIZBUT TAHRIR PUSAT

HIZBUT TAHRIR INDONESIA

MEDIA OFFICE HIZBUT TAHRIR

RSS Detik Islam

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: