//
you're reading...
Tanya-Jawab Seputar Islam

Ketentuan ijtima’ (berkumpul) pria dan wanita dalam kehidupan khusus

Gambar

Dalam kitab Muqoddimatud Dustur disebutkan

وأمّا في الحياة الخاصة فلا يجوز أن تعيش إلا مع النساء أو محارمها ولا يجوز أن تعيش مع الرجال الأجانب.

“Adapun dalam kehidupan khusus, maka (wanita) tidak dibolehkan untuk hidup (di dalamnya) kecuali bersama kaum wanita atau para mahramnya dan tidak dibolehkan untuk hidup bersama para laki-laki asing (non mahram)”.

Dalam kitab An Nidhom Al Ijtima’iy disebutkan:

فاجتماع الرجال الاجانب بالنساء في الحياة الخاصة حرام مطلقا , إلا في الحالات التي استثناها الشارع كالطعام وصلة الارحام, علي أن يكون مع المرأة ذو محرم لها, وأن تكون ساترة لجميع عورتها.

“Dengan demikian, berkumpulnya para laki-laki asing (non mahram) dengan para wanita dalam kehidupan khusus adalah haram secara mutlak, kecuali dalam kondisi-kondisi yang dikecualikan oleh Asy Syari’ (Allah) seperti jamuan makan dan “shilatul arham“, dengan ketentuan hendaknya wanita bersama mahramnya dan menutup seluruh auratnya”.

Dalam soal-jawab tentang hukum wanita di dalam mobil bersama sopir, Amir Hizb yang sekarang mengatakan:

السيارة الخاصة حكمها حكم البيت لأنها تحتاج إلى إذن للدخول (للركوب) لذلك لا يجوز أن يوجد فيها مع المرأة إلا محارمها أو زوجها، كما هو في البيت.

“Mobil pribadi hukumnya seperti hukum rumah, karena ia membutuhkan ijin untuk masuk (ke dalam kendaraan). Oleh karena itu, tidak ada yang boleh bersama wanita di dalamnya kecuali  para mahram dan suami wanita tsb, sebagaimana  (hukum) yang berlaku di dalam rumah”.

Lalu beliau mengatakan:

ولا يستثنى من ذلك إلا ما استثناه النص في البيوت مثل صلة الأرحام للأقارب سواء أكانوا محرماً مثل العم، أو من غير المحارم دون خلوة مثل ابن العم، فيجوز الزيارة لأرحامهم صلةً للرحم في العيد مثلاً أو نحو ذلك، لورود النصوص العامة في صلة الرحم: وجوب الصلة للمحارم، ونَدْب الصلة للأرحام غير المحارم دون خلوة. وأية حالة أخرى إذا وجد لها نص يجيز اجتماع الرجال والنساء في البيت

“Dan tidak ada yang dikecualikan dari ketentuan itu selama tidak ada nash yang memberi pengecualian mengenai rumah seperti silatur rahim dengan orang-orang yang masih memiliki hubungan kekerabatan (al-aqorib), baik yang termasuk mahram –seperti paman- atau pun yang tidak termasuk mahram –seperti sepupu- asalkan tanpa berkholwat. Maka dari itu dibolehkan untuk mengunjungi karabat untuk menjalin silatur rahim seperti pada saat hari raya atau yang semisalnya, karena adanya nash-nash umum mengenai shilatur rahim: wajibnya menjalin hubungan dengan mahram, dan sunahnya menjalin silaturahim dengan kerabat selain mahram selama tidak kholwat. Dan kondisi-kondisi lain yang terdapat nash yang membolehkan berkumpulnya pria dan wanita di dalam rumah”.

Ulasan:

Dari semua kutipan di atas, jelaslah bahwa hukum asalnya para wanita itu tidak boleh berkumpul dan bertemu dengan para pria asing di dalam rumah. Pihak yang boleh ada di dalam rumah bersama wanita hanyalah suami dan para mahramnya. Wanita dan pria hanya boleh berkumpul dan bertemu di dalam rumah ketika mereka memiliki kepentingan yang dijelaskan oleh nash bahwa kepentingan tersebut boleh dilakukan bersama pria dan wanita di dalam rumah, dengan catatan tidak ada kholwat. Dengan demikian, harus ada nash yang datang untuk mengecualikan kepentingan itu dari ketentuan umum. Salah satu kepentingan yang dikecualikan oleh nash dari ketentuan umum tersebut adalah shilatur rahim. Pengertian shilatur rahim dalam fiqh berbeda dengan pengertian silaturahmi yang dipakai di indonesia. Dalam fiqh, shilatur rahim adalah menjalin hubungan dengan orang-orang yang masih memiliki pertalian darah alias karib-kerabat. Dalam An Nidhom Al Ijtima’iy dicontohkan kepentingan lain, yaitu jamuan makan, dengan catatan para wanita harus bersama mahram dan menutup aurat. Selain kepentingan seperti yang disebutkan itu (yang ada nashnya), maka pria dan wanita tidak boleh berkumpul/bertemu di dalam rumah. Maka, mereka tidak boleh berkumpul di dalam rumah untuk sekedar berkumpul, mengerjakan tugas, rapat atau nonton TV. Sebab, tidak ada nash yang membolehkannya, apalagi jika para wanitanya tidak bersama mahram.

About hamdanifirdaus

Lahir Paninjauan 10 September 1987 Anak dari pasangan Dalimi St. Budiman Dan Resnawati

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Seruan Al-syam

  • 27,845 hits

MENGENAL HIZBUT TAHRIR

Film Ilamata 2013 Menuju Muktamar Khilafah 2013

HIZBUT TAHRIR PUSAT

HIZBUT TAHRIR INDONESIA

MEDIA OFFICE HIZBUT TAHRIR

RSS Detik Islam

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: